unique visitors counter Bagi Kamu Seorang Musli, Ketahuilah 10 Manfaat Travelling agar Liburan Asyik

Tips & Informasi Wisata Jogja

Update informasi terus yuk biar lebih kenal wisata jogja

Bagi Kamu Seorang Muslim, Ketahuilah 10 Manfaat Travelling agar Liburan Asyik

Saat Homiers terjebak dalam pekerjaan Homiers atau kesibukan Homiers masing-masing, sementara keluarga atau orang terdekat Homiers mengeluh bahwa Homiers tidak menyisihkan banyak waktu untuk mereka, Homiers berpikir bahwa traveling sangat dibutuhkan, akan tetapi hal itu tidak memungkinkan, karena waktu yang Homiers punya hanya sedikit, walaupun Homiers mempunyai banyak uang.

Mungkin salah satu jalan keluarnya adalah menggunakan kesempatan waktu luang tersebut untuk melakukan liburan atau traveling, karena sebenarnya traveling itu akan menjadi pengalaman yang sangat berharga, jika dilakukan dengan niat yang benar dan tujuan yang jelas, dapat merendahkan Homiers dan memperkaya hidup Homiers. Baik itu perjalanan darat, laut maupun udara, ke kota terdekat atau traveling keliling dunia, selain agar Homiers bisa terlepas dari kepenatan hidup, inilah 10 manfaat traveling bagi seorang muslim agar liburan asik :

 

  1. Membuat do’a (permohonan)

 

Seperti yang diketahui kita ketahui semua orang muslim, traveling adalah salah satu saat terbaik untuk berkenan karena doa seorang musafir adalah mustajab. Karena rasulullah shallahu ‘alahi wassalam bersabda:

tiga waktu yang diijabah (dikabulkan) do’a yang tidak diragukan lagi yaitu: (1) do’a orang yang terzholimi, (2) do’a seorang musafir, (3) do’a orang tua pada anaknya.

(HR. Ahmad 12/479 no. 7510, at tirmidzi 4/314 no. 1905, ibnu majah 2/1270 no. 3862. Syaikh al albani menghasankan hadits ini)

Allah menyukai hal itu saat ciptaan-nya memanggil-nya, dan seorang muslim memahami allah dengan cara sedemikian rupa sehingga jika dia meminta sesuatu dari dia. Kita tahu bahwa satu dari tiga hal terjadi saat Homiers melakukan doa: 1) permintaan itu diberikan, 2) permintaan itu tidak dikabulkan namun Homiers terlindungi dari bahaya di masa depan atau 3) permintaan Homiers tidak diberikan melainkan Homiers mendapatkan sesuatu yang lebih baik dari apa yang Homiers minta, jadi manfaatkan waktu traveling Homiers.

  1. Menjadi duta besar islam

 

Ketika kita bepergian, terutama ke negara-negara dengan mayoritas non-muslim, kita mewakili agama dan cara hidup kita (ini sangat jelas jika Homiers atau teman perjalanan Homiers seorang muslimah mengenakan jilbab). Islam menyebar melalui perdagangan, bukan dengan pedang. Orang tertarik pada iman kita karena pesan sederhana tentang satu tuhan dan moralitas dan etika sopan santun yang kuat. Saat bepergian. Seorang pemuda dari peru mengatakan kepada kami bahwa dia belum pernah bertemu dengan seorang muslim sebelum bertemu dengan kami, namun setelah berada di sekitar kami, dia akan selalu ingat bahwa umat islam adalah orang-orang dengan keyakinan dan karakter yang kuat. Tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata.

  1. Menjadi pembelajaran

 

 

Terkadang, kita terjebak dalam rutinitas yang sama tanpa menyadarinya. Bepergian membantu mengubah rutinitas Homiers, mempertajam pengetahuan Homiers, dan membangkitkan keingintahuan batin kita dengan menawarkan pengalaman baru “pertama kali”. Ini juga memberi Homiers gagasan dan inspirasi yang bisa Homiers bawa kembali ke negara asal Homiers. Salah satu ide bagus yang kami temukan adalah di dublin, irlandia. Masjid di sana memiliki toko tukang cukur yang melekat padanya, dan 4 hari dalam seminggu, salon wanita akan memotong rambut wanita. Sisa 3 hari dalam seminggu, tukang cukur laki-laki akan memotong rambut laki-laki. Solusi yang sederhana dan cemerlang untuk masalah umum yang dihadapi wanita jilbab di barat! Perjalanan membantu membuka mata Homiers untuk melihat gambaran yang lebih besar dan mendidik Homiers jauh melampaui apa yang Homiers pelajari dari sekolah atau berita.

  1. Menghadapi ketakutan Homiers

 

 

Homiers hanya takut apa yang tidak Homiers mengerti. Bepergian membantu Homiers mengatasi kecemasan itu dan mulai hidup; seperti yang mereka katakan, kehidupan dimulai di akhir zona nyaman Homiers. Bepergian mengundang kesempatan untuk tersesat dan menghadapi ketakutan Homiers akan hal yang tidak diketahui. Dan pada akhirnya, Homiers akan menyadari bahwa dunia ini sama tidak menakutkannya seperti yang digambarkan oleh media.

 

  1. Pelajaran Hidup

Saat Homiers bepergian, Homiers tidak bisa hanya mengemasi semua barang Homiers dan membawa mereka berkeliling bersamamu. Homiers harus mengemas hanya hal-hal yang penting bagi Homiers. Kita telah tinggal bertahun-tahun dan menyadari bahwa bepergian adalah metafora tentang kehidupan akhirat. Ketika Homiers meninggal, Homiers akan meninggalkan segalanya: uang, mobil, rumah, pekerjaan impian Homiers dan ambil apa yang paling penting, perbuatan baik Homiers., senyum yang Homiers berikan, sopan santun yang Homiers tunjukkan saat membuka pintu untuk seseorang, amal yang Homiers berikan kepada pengemis itu di jalan bukan karena dia membutuhkannya tapi karena Homiers melakukannya dengan niat memberi, itulah yang akan Homiers bawa ke kuburan Homiers.

  1. Saksikan Keagungan Islam

 

Dari masa keemasan spanyol islam ke khilafah kekaisaran ottoman, umat islam memiliki sejarah yang kaya dan mempesona. Ketika kami mengunjungi fes, maroko, kami mengunjungi universitas al-qarawiyyin, yang merupakan universitas tertua di dunia dan dibangun oleh seorang wanita muslim! Ini juga bagus untuk melihat seberapa cepat islam menyebar ke seluruh dunia, sebuah bukti yang jelas akan pesannya yang sederhana, indah dan menyatukan. Baru 20 tahun setelah wafatnya nabi muhammad shallahu ‘alahi wassalam, islam tiba di negri china dan disana sebuah masjid dibangun untuk menghormati kesempatan ini. Hari ini, masjid agung xi’an adalah masjid terbesar di china, dan kawasan muslim di sekitarnya dihuni oleh keturunan pedagang silk road. Subhanallah, dampak islam di seluruh dunia sangat menakjubkan dan akan membangun rasa persatuan yang kuat di dalam diri Homiers.

  1. Menyaksikan Penderitaan Ummat Muslim

 

Traveling akan membuat Homiers menjadi bersyukur, bersyukur atas tempat yang Homiers miliki sebagai tempat berlindung Homiers, bersyukur atas kenyamanan Homiers. Negara-negara muslim diluar sana kebanyakan mereka bertahan hidup dalam keadaan yang memprihatinkan, karena kemiskinan yang mereka derita, dan ada juga yang tertindas oleh kaum yang lain. Apakah kita tidak merasa ada sedikit rasa sedih dalam diri kita melihat saudara kita seperti itu ? . Alangkah indah dan mulianya, ketika kita melakukan traveling dan ketika menyaksikan penderitaan saudara kita, kita dapat membantu mereka dengan semampu kita.

 

 

  1. Menyaksikan Keindahan Dunia

 

 

Allah swt menciptakan segala sesuatu di bumi karena suatu alasan. Sebagian besar dari kita terjebak dalam kehidupan kota kita dan jarang pergi keluar dan melihat keindahan alam. Lautan, pegunungan, bintang-bintang, matahari terbenam. Ini semua tHomiers-tHomiers keagungan dan kesempurnaan allah dalam penciptaan, dan ketika kita mengambil semuanya dalam, kita menyadari apa kecil tempat kita menempati di dunia. Kami ingat perjalanan melalui argentina di malam hari dan melihat selimut bintang paling tebal dan terindah yang pernah kami lihat dalam hidup kami. Menyaksikan hamparan alam yang luas adalah salah satu pengalaman yang paling merendahkan yang pernah Homiers miliki.

  1. Memahami Bahwa Uang Bukan Segalanya

 

 

Begitu Homiers sering bepergian, Homiers akan melewati banyak mata uang asing dan mulai melihat bagaimana pada akhirnya semua itu tampak seperti uang mainan. Homiers akan menyadari bahwa uang tunai yang terus-menerus Homiers tukar tidak memiliki nilai intrinsik, itu hanya kertas bahwa manusia telah memberikan nilai. Ini adalah pengingat sederhana bahwa kita seharusnya tidak terlalu terikat dengan uang yang telah allah berikan kepada kita.

 

  1. Bertemu Saudara Muslim

 

Allah berfirman di dalam Al-Qur’an:

“Hai manusia, sesungguhnya kami telah menciptakan kamu dari antara laki-laki dan perempuan dan membuat kamu menjadi bangsa dan suku yang mungkin kamu kenal satu sama lain. Sesungguhnya, yang paling mulia dari kamu di sisi allah adalah yang paling benar dari kamu. Sesungguhnya allah maha mengetahui dan mengenal. “(QS 49:13)

Terkadang kita terjebak dalam lingkaran kita sendiri tanpa menyadarinya. Bepergian membantu Homiers keluar dari gelembung itu dan bertemu dengan berbagai orang – orang yang penasaran, hangat, tulus, dan baik hati. Setelah sholat jum’asy pada hari jumat di safi, yordania, seorang saudara dari masjid mengundang kami ke rumahnya yang sederhana untuk makan siang. Kami harus bertemu dengan seluruh keluarga cantiknya dan dia memberi kami al qur’an saat kami pergi. Saya tersentuh oleh kemurahan hatinya. Perjalanan mengembalikan kepercayaan Homiers kepada umat manusia dan membuat Homiers menyadari bahwa kita semua berada dalam perahu yang sama. Kita semua menginginkan perdamaian, stabilitas keuangan, keamanan, dan yang terpenting, dicintai dan diterima. Orang yang menyukai orang-orang yang suka berduka, kaum islamfhobia, fanatik, dan rasis biasanya tidak berinteraksi dengan sebagian besar dunia di luar tempat mereka dibesarkan dan biasanya memiliki teman dari ras yang sama. Mari kita saling mengenal satu sama lain dan membawa kembali kedamaian ke dunia ini.

 

Sumber Artikel: travel-umroh.co.id/  

Gambar via videoblocks.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *